banner idul fitri
Literasi DaerahSejarah

Belanda Tak Pernah Tenang Di Nias

100
×

Belanda Tak Pernah Tenang Di Nias

Sebarkan artikel ini
Tari perang besar - Nias
Tari perang besar - Nias

Nias dianggap sebagai salah satu tempat terbaik untuk surfing di dunia. Surfer lokal dan asing berharap dapat berselancar di pulau di barat Sumatra Utara itu atau, jika mereka sudah pernah melakukannya, ingin melakukannya lagi.

Tetapi itu baru beberapa dekade yang lalu. Di masa lalu, Nias dikenal dengan lompat batu, atau hombo batu. Desa terkenal di Nias Selatan, di atas bukit Bowomataluo, adalah rumah bagi atraksi lompat batu Nias.

Tujuan lain dari lompat batu di Nias

Meskipun orang Nias biasanya tidak tinggi, melompati tugu batu setinggi 1,7 meter tentu bukan hal yang mudah. Hanya laki-laki yang sudah menjadi prajurit yang boleh menikah di masa lalu. satu kepala musuh dalam satu pernikahan. Tradisi ini telah hilang sekarang.

Orang-orang di Nias Selatan masih melakukan lompat batu, ujian lain yang lebih brutal yang harus dihadapi prajurit. Menurut Vanni Puccioni dalam Tanah Para Pendekar: Petualangan Elio Modigliani di Nias Selatan Tahun 1886, “Sepertinya, tujuan lompat batu adalah melatih prajurit untuk melompati pagar desa musuh.”

Perlawanan terhadap Belanda dimulai

Belanda sudah eksis sejak 1840

Di Nias, perang antardesa sering terjadi, tetapi perang dengan pemerintah Belanda juga pernah terjadi, meskipun tentara kolonial Hindia Belanda Koninklijk Nederlands-Indische Leger (KNIL) telah mendarat dan membuat pos di sana sejak 1840.

Pada awal tahun 1900-an, orang Nias melakukan perlawanan terhadap pemerintah Belanda. Penyebabnya terkait dengan hal-hal yang berkaitan dengan urusan administrasi pemerintah. Seperti yang disampaikan De Locomotief pada 18 Juli 1908, berdasarkan Keputusan Pemerintah Nomor 14 tahun 1908, seorang Asisten Residen akan bertanggung jawab atas wilayah Nias, yang akan berada di Gunungsitoli. Asisten Residen juga bertanggung jawab langsung atas wilayah timur. Kontrolir mengelola Nias Barat dan Nias Selatan, sedangkan penguasa sipil sementara mengelola Nias Utara.

Pemimpin etnis pulau nampaknya tidak mendukung rencana tersebut. Sebuah gangguan keamanan terjadi di Nias pada Jumat, 7 Agustus 1908, menurut De Courant tanggal 11 Agustus 1908.

Menurut pejabat sipil kolonial tertinggi di Nias, Kontrolir EEWG Schröder, pemerintah kolonial segera menangani gangguan tersebut, meskipun gangguan tersebut tidak terlalu besar. Seperti yang dilaporkan De Locomotief pada 29 Juni 1908, brigade Marsose di bawah pimpinan Letnan Infanteri Baptist dikirim dari Padang ke Gunungsitoli dengan kapal uap MV Condor milik pemerintah pada 23 Juni 1908.

Di Nias, komandan militer tertinggi di pulau itu adalah Kapten Kruisheer, yang mengepalai delapan brigade Marsose dengan total 20 personel. Di akhir Perang Aceh, pasukan anti-gerilya KNIL, Marsose, berkembang dan terasah. Di Nias, setidaknya ada 160 marsose. Dengan mengerahkan mereka, masalah gangguan orang Nias dari pegunungan yang dianggap masih liar oleh pemerintah kolonial dapat diselesaikan. Serangan keamanan itu “sirna” pada Agustus 1908.

Masyarakat Nias Pra KemerdekaanSumber: Beautiful Feet
Masyarakat Nias Pra Kemerdekaan

Melibatkan orang-orang dari Tapanuli

Namun, karena masalah yang terjadi di Nias, orang-orang dari Tapanuli, yang membawahi Pulau Nias, dipaksa untuk mengunjungi Nias yang dianggap buruk oleh pemerintah. Semua kepala suku Tapanuli dikumpulkan di Teluk Dalam, menurut Koran De Locomotief tanggal 22 September 1908. Di sana, pemerintah kolonial mengeluarkan perintah untuk membangun jalan, mendaftar dan menyerahkan senjata api, melarang pengayauan (pemenggalan kepala), perang antar-kampung, dan membawa senjata perang. Pada saat itu, Bawefarono didenda sebesar lima ratus gulden karena tindakan tidak sopan selama perjalanan Schröder.

Sekitar November 1908, seorang perwira Belanda diserang dalam sebuah perampokan di Hiligeho, Nias Selatan, dan terluka parah. Letnan Van Holst Pellekaan adalah perwira yang terluka parah, menurut De Locomotief edisi 13 November 1908.

Pemerintah kolonial jelas terdorong untuk meningkatkan kekuatan keamanannya sebagai tanggapan atas perampokan itu. Pada 12 November 1908, koran De Avondpost melaporkan bahwa para penyerang berhasil dipukul mundur oleh polisi dan bahwa puluhan orang terluka dalam serangan itu. Tiga pekerja paksa lainnya mengalami luka ringan, selain perwira tersebut.

Perlawanan di Nias tahun 1908 tidak berakhir begitu saja. Menurut Schröder, masalah itu tidak begitu besar. Perlawanan terus terjadi di Nias hingga Schröder pindah dari sana pada tahun 1909. Pertempuran lagi terjadi di Kampung Hililowalangangangi, Nias Selatan, pada 27 Februari 1909. Menurut koran Het Nieuws van den Dag voor Nederlandsch-Indië pada 8 Maret 1909, Prajurit KNIL Kasiman dan Prajurit KNIL Satam terbunuh dalam penembakan orang kampung.Meskipun demikian, prajurit Sanidin mengalami luka-luka..

Perlawanan juga masih terjadi pada tahun 1910. Kepala daerah Moro Bawah di Nias Barat, Sitoebahili, ditangkap, menurut koran De Locomotief edisi 15 Juli 1910. Ini sebagai akibat dari serangan lebih dari 100 orang terhadap patroli sepuluh prajurit KNIL. Kopral Dittrich, seorang kopral pribumi, dan tujuh prajurit infanteri KNIL terbunuh dalam serangan itu.

Di wilayah Nias Selatan, sekitar Sungai Gamo dan Sungai Idano Tae, terjadi perlawanan. Di tahun ini, pemerintah kolonal melarang orang Nias berhubungan dengan mereka. Mereka melarikan diri jika patroli militer KNIL Belanda mendekati kampung mereka. Algemeen Handelsblad pada 20 Februari 1911 menulis, “Beberapa kepala suku ditangkap.”

Atas permintaan komandan patroli, Gotsjoe, kepala suku Hili Ana, tiba di Gamo Atas pada 15 November 1910. Dia diminta untuk pergi ke Lahusa secara sukarela. Dia, bagaimanapun, ternyata kabur bersama orang Nias lainnya. Kemudian, ratusan orang Nias mempersenjatai diri mereka sendiri dengan tombak dan tameng. Selanjutnya, sebuah brigade KNIL dengan senjata dikirim untuk menghadapi mereka.

Sepertinya Don Salawa, kepala desa dari Kampong Ëwo di Idano Tae, mendukung Getsjoe. Setelah itu, pasukan Belanda diperintahkan untuk menangkap kepala desa. Namun, sang kepala kampung dan tiga puluh pengikutnya bersiap untuk perang. Mereka melemparkan tombak ke pasukan KNIL Belanda. Kopral Salamoen dan Kopral Jensen mengalami luka ringan sebagai akibatnya. Saat itu, Getsjoe mungkin bersembunyi di rumah kepala desa.

Pada 25 November, perlawanan orang Nias terjadi lagi. Pada saat itu, patroli KNIL mengawasi Wazoe-Wazoe, sebuah kampung yang dikelilingi oleh dinding batu dan pegar bambu. Seorang wanita tua berteriak bahwa hanya perempuan yang ada di sana saat anggota brigade masuk. Ini menunjukkan bahwa patroli KNIL itu terancam. Tak lama kemudian, patroli itu diserang dengan batu dan tombak.

Menurut Buku Republik Indonesia: Propinsi Sumatera Utara, banyak tentara KNIL terbunuh dalam Perang Moro, yang terjadi antara Belanda dan orang-orang Nias dari 1908 hingga 1913. Meskipun demikian, 14 kepala adat tewas dalam pertempuran tersebut.

Akibat perang, dua puluh pemimpin dari Nias dibuang ke Sumatra dan Jawa, dan para panglima perang dihukum penjara lima hingga dua puluh tahun dan dibuang dari Nias.


Sumber Gambar Utama: